Main Article Content

Abstract

Provinsi Jawa Timur merupakan salah satu dari tiga provinsi di Indonesia dengan jumlah kasus TBC terbesar yakni mencapai 23.487 kasus dimana angka penderita TBC yang tertinggi di Jawa Timur adalah di Kota Surabaya, sedikitnya 4.739 warga bermukim di Surabaya yang terkena penyakit TBC. Penyakit ini banyak ditemukan di permukiman padat penduduk dengan sanitasi yang kurang baik, kurangnya ventilasi dan pencahayaan  matahari dan kurangnya istirahat seperti diwilayah pesisir. Penyakit TBC yang diderita masyarakat tersebut mempengaruhi perilaku hidup masyarakat dalam menjaga kesehatan dan kebersihan. Padahal dengan berperilaku hidup bersih dan sehat tersebut dapat mengurangi resiko penularan TBC sehingga dapat menurunkan jumlah penderita TBC, oleh karena itu Dinas Kesehatan menyelenggarakan program PHBS bagi masyarakat yang menderita TBC Penelitian ini bertujuan untuk menentukan faktor-faktor yang mempengaruhi status PHBS rumah tangga penderita TBC di pesisir Surabaya Metode yang digunakan adalah regresi logistik biner. Hasil analisis menunjukkan bahwa kebiasaan membuka pintu dan jendela, kebiasaan merokok dan minum alkohol, kebiasaan olahraga, makanan bergizi, kebiasaaan cuci tangan dengan sabun dan air bersih, istirahat cukup, pemisahan peralatan mandi dan makan berpengaruh signifikan (?=5%) terhadap PHBS rumah tangga dengan penderita TBC di pesisir Surabaya.

Keywords

Regresi Logistik Biner, PHBS, Penderita, Rumah Tangga, TBC

Article Details

How to Cite
1.
Susilaningrum D. PEMODELAN REGRESI LOGISTIK PADA FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PHBS PADA RUMAH TANGGA PENDERITA TBC DI PESISIR SURABAYA. EKSAKTA [Internet]. 2017Nov.30 [cited 2023Jan.26];18(02):121-8. Available from: https://eksakta.ppj.unp.ac.id/index.php/eksakta/article/view/65